Ready Boost Tidak Meningkatkan Kinerja Komputer

Image result for Gambar Flashdisk Yang dengan komputer



Hi Sobat !
Jika anda adalah seseorang yang lama berkerja dengan Komputer pasti anda mengenal "Ready Boost " Jika Tidak..Simaklah artikel inni
Apa ReadyBoost itu dan apa fungsi sebenarnya?
Mengubah flashdisk menjadi RAM untuk meningkatkan kinerja PC, ternyata hasilnya tak seindah yang dibayangkan. Jika sobat menggunakan PC dengan RAM yang cukup (misalnya di atas 2GB), maka hasil dari mengubah flashdisk menjadi RAM tidak akan terasa. Mengapa?
Tak ada gunanya mengubah flashdisk menjadi RAM tambahan
Mau kinerja PC meningkat? Ya upgrade RAM. 
ReadyBoost adalah salah satu fitur Windows sejak Windows Vista, yang digunakan untuk mengubah kapasitas flash drive menjadi tambahan virtual RAM untuk Windows, demi mempercepat kinerja PC. Namun, sebagus apakah ini?



Kita mulai dari RAM dulu. Ketika pengguna membuka suatu aplikasi, maka aplikasi itu akan membuat bermacam-macam data sementara. Data itu disimpan di RAM sebagai cache. Semakin sering aplikasi tersebut dibuka, maka cache akan semakin banyak, dan semakin memenuhi kapasitas RAM. Ketika aplikasi itu dibuka kembali, maka ia akan berjalan lebih ringan, lebih cepat. Karena datanya gampang dimuat, yakni dari cache RAM. 


Aplikasi itu tak perlu ribet memuat data dari harddisk yang sangat luas.
Makanya, membersihkan data RAM justru memperlambat kinerja komputer, dan akan membebankan harddisk, ketika sobat membuka aplikasi yang berat. Windows sejak Windows Vista, memiliki teknologi yang disebut SuperFetch. 

Ini berguna untuk membantu Windows mengelola cache RAM agar lebih responsif terhadap aplikasi yang sering digunakan. Yang sering digunakan, maka akan dimuat cache-nya lebih banyak sehingga aplikasi akan berjalan lebih lancar.


Nah, saat flashdisk dihubungkan, dan dijadikan virtual memory dengan ReadyBoost, Windows akan memuat sebagian data sementara hasil olah SuperFetch di situ, maka RAM akan sedikit lebih bebas. Tentunya, aplikasi yang dibuka akan lebih cepat jika memuat data dari flashdisk ketimbang harddisk.


Namun, memuat data sementara dari RAM, itu lebih cepat ketimbang memuat data sementara dari flashdisk, yang sudah dijadikan virtual memory tersebut. Inilah penyebab jika menggunakan ReadyBoost untuk menjadikan flashdisk sebagai RAM tak akan terasa hasilnya. Kinerja PC justru menjadi lebih lambat.
Hasil akan terasa, meski pun sedikit, jika sobat menggunakan PC dengan RAM yang sangat-sangat sedikit (512MB mungkin, atau 1GB), dan itu pun belum tentu. Semakin banyak kapasitas RAM (4GB dan seterusnya), maka hasil semakin tak terasa. Perlu diketahui, Windows sendiri hanya membutuhkan setidaknya 2GB RAM, termasuk Windows 10.


Hasil juga ditentukan oleh kecepatan flashdisk yang digunakan. Jika sobat menggunakan flashdisk lama, hasil nyolong, kinerjanya sangat lambat, maka itu juga akan menentukan hasil yang didapatkan dengan ReadyBoost. Bukannya kinerja lebih cepat saat multitaskting, malah frustrasi karena kinerjanya jadi lebih lambat.


Lalu apa solusinya?


Jika sobat ingin mempercepat kinerja PC, maka sebaiknya meng-upgrade RAM, dari 2GB ke 4GB misalnya. Menjadikan flashdisk sebagai memory tambahan tak akan banyak membantu. Kalau pun membantu, maka hasilnya hanya sedikit terasa. Kinerja PC akan sama saja. Kecuali jika menggunakan PC dengan RAM yang sedikit dan mengaktifkan ReadyBoost.


Singkatnya, menjadikan flashdisk sebagai virtual memory tidaklah benar-benar membantu tidak akan meningkatkan kinerja PC. Jika ya, maka perbedaannya tak akan terlalu terasa. Kinerja PC akan terasa tetap sama seperti sebelumnya, mengubah kapasitas flashdisk sebagai virtual memory. Kecuali, jika PC sobat menggunakan RAM yang sangat sedikit (misalnya 512MB, atau 1GB), kemudian menggunakan flashdisk sebagai RAM, maka akan terasa perbedaannya, meski belum tentu. :3


Baiklah, Hanya Itu Saja Yang bisa saya bahas :'v ..

Terimakasih..

Terimakasih Telah Membaca Artikel Ini

Silahkan Berlangganan Via Email, Untuk Mendapatkan Notifikasi Update Dari Yosua ES